RENUNGAN JUPITER

Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam, di atas batu yang hitam, di malam yang amat kelam.

Hidup, Realita dan Kebersamaan Kita

Posted by jupiter pada November 14, 2008

Perjalanan Persahabatan Empat
(Hidup, Realita dan Kebersamaan Kita)


Demi menjalani kehidupan yang penuh dengan rasa damai, aku rela terbakar di dalamnya. Tak lagi peduli apakah aku akan aman di luar sana, apakah aku akan bahagia, apakah aku akan berhasil, atau malah jatuh terpuruk seperti yang pernah terjadi sebelumnya.

Segala upaya butuh pembuktian yang nyata sebelum pada akhirnya bisa memastikan segala kebenaran yang awalnya masih tertutup berjuta kabut tanya yang sempat membangkitkan urat-urat tegang di kepala. (*Arghhh… moga2 neh urat kagak bakalan pindah ke bawah)

Untuk menjadi seperti aku yang sekarang ini dengan beragam permasalahan dan berjuta kesenangan, aku percaya semua yang pernah dan akan terjadi telah sesuai dengan garis tanganku sendiri. Derita dan bahagia silih berganti mewarnai perjalanan pencarian makna hidupku. Saat ini yang bisa aku lakukan adalah selalu sadar diri agar tidak terjebak ke dalam permasalahan yang itu-itu juga. (*Kalo masalahnya beda-beda dikit sih, lumayan laaah bisa buat menyegarkan otak bebalku)

Tidak ada bedanya dengan yang lain, aku juga memiliki impian yang ingin dicapai. Mimpi-mimpi ini layak dibiarkan bertunas, secara alamiah, sebagaimana mestinya. Dan sebagaimana kehidupan terus bergulir, hati ini harus terus mengalir, karena ia cair. Ia tak dapat dibekap hanya dalam satu wadah yang semakin hari semakin bertambah sempit dan pengap. Kecuali apabila aku ingin mati perlahan-lahan di dalamnya.

Dan percayalah, aku masih ingin hidup. Hidup seutuhnya. Terbang bebas bagaikan burung, meski aku tak punya sayap. Aku percaya, aku mampu melayang tinggi tanpa sayap. “Bebas tapi tetap bertanggung jawab”, ini merupakan slogan yang selalu disampaikan oleh kedua orang tuaku dulu, ketika untuk pertama kalinya aku nekat belajar mengepakan sayapku jauh dari pengamatan dan bimbingan mereka. Akan kupegang teguh slogan amanat yang selalu mampu memagariku dari segala kealfaan diri ini. (*Ananda SIAP Mengemban Amanat!!!)

***
Malam telah beranjak meninggalkan kehangatan persahabatan yang super duper seru. Keakraban yang sama sekali tidak dibuat-buat telah meninggalkan jejak termanis indahnya dekap kebersamaan. Ketulusan itu sungguh membekas dalam ingatan dan sampai kapanpun tak akan mungkin bisa aku lupakan walau berjuta duri sensi dan sinisme terus menggerogoti dari luar pagar. Semua duri itu tidak akan cukup mampu untuk menggoyahkan keutuhan pohon persahabatan manis yang telah kami pupuk dengan siraman kasih sayang yang nyata.

Bergelung dan berebut selimut dengan kedua sahabat gokilku menjadi satu kisah yang sangat menarik untuk dikupas ulang. Walau tanpa diutarakan secara lisan, bisa aku rasakan kecemasan seorang Jo yang sebelum tinggal landas ke peraduan terlebih dahulu memagari tubuh mulusnya dengan berlapis-lapis gembok t-shirtnya.

“Kagak gerah apa, Jo?” tanyaku dan Sinyo hampir berbarengan.

“Gue dah biasa kalee… kalo mau tidur emang biasa seperti ini.”

Sumpah! Aku sama sekali gak percaya dengan jawaban yang terasa janggalnya itu. Di Jakarta yang terkenal dengan terik lima mataharinya yang seperti membakar bumi itu seorang Jo tidur dengan baju berlapis-lapis begitu? Mustahal banget lah yaw! Spontan aku dan Sinyo saling pandang, saling kedip selanjutnya mengangkat kedua bahu kami masing-masing.

Ck ck ck, pasti dipikirnya aku sama sinyo bener-bener mau ngejahilin dia. Padahal sih tadinya emang niatnya begitu, tapi begitu melihat gelagat serba salah dia ketika memberanikan diri untuk nyelip di antara kami yang sudah bergelung duluan. Kami jadi berbalik ingin memberikan kenyamanan kepada dia. (*Catet yee… bukan kepuasan tapi ke-nya-man-an)

Kalo diantara pembaca yang diragukan kesetiaannya ini ada yang mengharapkan malam itu terjadi hal-hal yang sebetulnya kami inginkan juga. Dengan berat hati, aku minta maaf yang sebesar-besarnya. Malam itu sama sekali tidak ada cerita gigit-gigitan maupun cakar-cakaran. Setelah kami bertiga bergelung dibawah satu selimut, alih-alih mesra-mesraan, dengan dikomando oleh Sinyo kami malah bergantian berbagi cerita tanpa saling bertatapan muka.

“Ayo giliran kamu yang cerita, Jup. Gue kagak bakalan bisa tidur neh kalo kagak diceritain dulu.” Halah! Kok jadi berasa tidur sama ponakanku yak, mau tidur aja pake acara minta didongengin dulu. Sinyo… Sinyo… bener-bener dah, si badung yang menggemaskan.

“Cerita apaan? Gue sebetulnya sama sekali belum ngantuk. Seandainya kemaren gak lupa bawa modem pasti gue dah kabur jalan-jalan malam di maya, neh.”

“Halah! Sekali-kali libur ngenet ngapa? Udah cepetan cerita, terserah lo mau cerita apa aja, gue dengerin. Pokoknya lo kagak boleh berenti cerita sampai kita berdua terbang melayang-layang di nirwana. Setubuh kagak, Jo?” protesnya yang diaminkan oleh si manja banyak gaya dengan cekikikan di bawah selimut.

*DZIGHT* kalo bukan karena sayang sama sahabat gokilku, ogah banget aku ngikutin kemanjaan mereka berdua. Secara gitchu loh! Aku yang terakhir cerita dibiarkan melek sendirian, sementara satu persatu nafas mereka mulai terdengar beraturan.

Diawali dengkuran halus Jo yang dari kaki sampai kepala nyungsep di balik selimut, selanjutnya disusul desahan beceknya Sinyo yang awalnya terus mengaminkan ceritaku perlahan-lahan mulai hilang ditelan sunyinya malam.

Phiuh!! Seandainya malam itu Cipcan gak masuk Anjrink dan ijin balik dulu ke gua persembunyiannya, pasti aku bisa paksa dia buat melanjutkan kursus jadi Dewa yang hampir mendekati lulus seleksi itu. Nasiiiib… nasiiiiib… Apes banget ya jadi kalong.

Malam yang menyisakan kebingunganku melek sendirian itupun tanpa sadar beranjak ke pagi. Perasaan baru saja aku bisa ikut terlelap ketika pendengaran super sonicku menangkap ada sedikit huru hara di ruang makan. Samar-samar mata yang masih terasa sepet ini melirik ke samping.

HEH! Pada ngabur ke mana neh dua jawara manja? Serentak aku mencoba membuka kelopak mata. Hahaha, si b-Jo kayaknya ketakutan, gak tahu tepatnya jam berapa dia pindah bergelung di sofa bed yang semalem dipake buat acara nyantai. Sementara dua sosok kembar yang kemarin sempat dempet terlihat sibuk berseliweran dari ruang makan ke kamar tidur trus ke ruang makan lagi.

“Pagiii… ibu suriiiii…” Sapaku begitu menyadari yang berseliweran tadi adalah KD dan yayank peyanknya. “Mau pada ke mana neh, kok pagi-pagi buta dah pada rapi jali begitu?” tanyaku sambil merapatkan kembali selimut yang baru pagi itu berhasil aku kuasai.

Dari obrolan singkat mereka yang masih terdengar seperti nyanyian Jupie bobo, aku jadi tahu kalau pagi itu Sinyo ngotot pengen mengantar KD ke salah satu acara keluarga yang letaknya lumayan jauh dari Denpasar tempat persingahan semalam kami ini. (*Ups, kalo aku sih dah dua malam denk nginap di sini, biarpun malam sebelumnya kehangatan tempat tidur sempat aku lewatkan karena larut dalam kegilaan lain bersama dua Jawara Bali)

Setelah sempat beradu sedikit tegang antara Sinyo yang ngotot ingin mengantar pujaan hatinya ke tempat acara keluarga, sementara KD yang berusaha mencegah karena terlalu menghawatirkan keselamatan dan kesehatan jantung hatinya, akhirnya dengan setengah mengigau aku ikut urun rembug juga dengan menyarankan mereka untuk tidak pergi menunggangi motor tapi pakai mobil yang kami sewa atau pinjam mobil mungilnya redQ dan Nak Nyem. (*Mendung bow! Gile aje kalo waktu itu kalian nekat berangkat pake motor. Bisa ujung-ujungnya aku yang ketiban repot harus mengerahkan tenaga dukunku mengusir anjink2 yang berseliweran dan pada nyungsep di punggung kalian)

Pagipun kembali sapi setelah kembar dempet yang masih saling berbagi kerinduan itu pergi. Tinggallah aku berdua Jo yang jadi kebingungan karena kantuk yang baru menyapa menjelang pagi hari mendadak jadi hilang entah ke mana. Setelah sempat hening sejenak, tanpa ada yang memberikan komando akhirnya kami berdua kompak meninggalkan peraduan.

Jo masuk ke kamar mandi di sudut kamar sementara aku nyelinap ke kamar mandi yang letaknya ada di ruang makan yang merangkap dapur, membersihkan sisa-sisa iler bekas beradu cerita semalaman.

Segelas air mineral, sekotak jus jeruk dan sekaleng kopi instan menjadi teman ngebul dan bercengkrama kami pagi itu. Ngopi, ngejus dan ngebul ditemani alunan merdu dari laptop kesayangan mewarnai pagi yang sangat indah buat kami berdua. Apalagi ketika satu jam kemudian dalam perjalanan pulang, Sinyo yang sudah berganti topeng menjadi induk semang menanyakan menu sarapan yang masing-masing kami inginkan.

“Gue bentar lagi nyampe Mac D neh, lo mo nyarap apa? trus tolong tanya juga yang laen, jangan ada yang kelewat! Gue gak mau balik liburan ada yang sakit gara-gara telat sarapan.” Tidak ada yang ketinggalan, semua adik-adik manisnya yang ada dipenginapan di absen oleh kakanda gokilku itu. Bahkan Cipcan yang lagi tepar di persembunyiannya tak ketinggalan di absen juga. (*Gilaaaa… perhatian sekaleeee… air liurku jadi bercucuran lagi setiap mengingat besarnya perhatian sahabat gokil binti jahilku itu. Ay Loph yu so mad lah buat Sinyo tersayang)

Kya nya masih jauh dari kelar neh… cari cakar bima dulu akh…


(Jupiter doc/Dalam haru yang membiru/14Nov08)

6 Tanggapan to “Hidup, Realita dan Kebersamaan Kita”

  1. Sinyo said

    Jo.. Jo… empat malam booo pake baju berlapis-lapis, diye pikir kita2 pada nafsu nkaleee???? Pan kita nafsu hanya saat diye habis mandi.. setelah itu uhhuuuuu berasa ngadapin gay lagi.. kqkqkqkq…

    Jupeeeeeeeeeee! thanks juga uda berliuran dongeng pengantar bobok-na..
    (pssst.. kata nenek sihir sebelah, kita bobok-na ada yg ngelindur, ngigau, ileran ehhh malah ngompol loh.. *AMBIL BATAAAAAAAAAA!

  2. candra- said

    gilee…ingatan lo emang T O P – B G T dah Jup. salut gw!hihihihi

  3. O.S said

    touchyyyyyyyyyyyyy naaaaaaaaaa

  4. Jupie said

    @Sinyo n Cipcan, mmuaaaach… buat kalian apa seh nyank kagak? Melek dua hari dua malam juga gw jabanin daaaah. Eh, si manja kemane yeee? Tumben seharian ini kagak keliatan batang idungnya? (*ngubek2 tumpukan BaTA)

    @OS, Hug berat dah buat ade kuyusku

  5. mencintaijo said

    @Jupeeeeeeeeeee, gue tel kok ga diangkat-angkaaaaaaaaaat??? *LEMPAR BATA KE KEPALA BELAKANG BLETAK*
    Gile lho, ulasan elo lengkap banget. Tapi sorry yeeeee, gue emang kalo tidur selalu pake sweater kalo di kamar AC plus selimutan dari atas kepala sampe ujung kaki. Jadiiiiiii, bukan karena gue takut ama kalian secara kalian beraninya cuma di bibir doank. PAYAHHHHHHHHHHH.

    PS. Gue bisa telanjang se-telanjang2nya kalo bobo berdua sama Mei my babe :p

  6. Jupie said

    WADAAAAAW! SiAKUL lo Jo, bukannya makacih gw jabarin aib lo malah ngelempar gw pake BeHA. ENak gilaaaa… jd orang gila mang enak banget yeee… bisa telanjang di mane aje (*bayangin Jo teanjang di Biwako. Beku boooooo…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: