RENUNGAN JUPITER

Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam, di atas batu yang hitam, di malam yang amat kelam.

Ujian Kesabaran

Posted by jupiter pada Juni 20, 2008

CORETAN ASAL BANGET
(Ujian Kesabaran)

Aku lagi asik membahas masalah yang sebetulnya nggak jelas ketika tiba-tiba, Plep! “Yaa, mati lagi dah!” dengan kesal aku langsung menekan tombol panggil.

“Nomor telepon yang anda tuju tidak terdaftar!” bisik jaringan yang aku panggil

“Kok bisa?” penasaran aku intip nomor telepon yang barusan aku reload.

“Nomornya dah bener kok. Kenapa bisa jadi nggak terdaftar, ya?” gumamku bingung sambil mencoba memanggil kembali. Tapi tiba-tiba status panggil di ponselku langsung hilang dengan sendirinya.

“Yaa, kok???” aku mulai jengkel, tapi nggak mau menyerah begitu saja. Aku tekan lagi tombol panggil dengan geram, lagi, lagi dan lagi, sampai tiba-tiba terdengar nada yang akhirnya membuat aku menghentikan perjuanganku tersebut.

“Tut-tut-tut… siapa hendak kentoet,” disusul satu kalimat dari service center yang muncul di display ponselku, “Jaringan yang anda panggil sedang butut. ups! sibuk denk.”

Hmm, kayaknya si Tuti lagi nyoba manggil ke sini juga, neh. Yo wes aku tunggu aja, deh. Pikirku lemes sambil membakar sebatang rokok.

“HALLO!!!” teriak lawan bicaraku

“Yup! Akhirnya nyambung juga, pasti tadi kita manggilnya bentrok ya? Makanya panggilan gue kagak bisa masuk mulu.” Jawabku dengan semangat dua ribu lapan.

“Halloooooo… !!!“

“Iya, hallo juga. Emang lo kagak bisa denger suara gue?” sahutku mulai garuk-garuk hidung. Sepintas aku lihat volume speaker yang tampil di display, udah mentok banget kok.

“Hallooo… Hallo-Hallo Bandung… Plep!”

Yaaa, ngesot lagi dah. Bertingkah banget sih jaringan yang satu ini. Grrrr, jadi pengen ngelempar ponsel. Eh, tapi ini kan bukan kesalahan dia, jaringannya neh yang harus di bantai bukan ponselnya. Tapi gimana caranya? Terakhir aku lapor sama service center, katanya jaringan di tempatku tidak ada masalah. Hhhh, dasar Monet! Apa yang harus aku lakukan?

Bodo! Acara ngesot kayak gini gak boleh aku diemin terus, bisa tambah ngelunjak nantinya dia. Pokoknya aku harus melaporkannya lagi. HARUS! Jangan sampai nih ponsel yang nggak berdosa jadi sasaran pembantaianku. Kalau ampe satu jam lagi masih ngesot juga, nasib neh ponsel bisa abis di tanganku sendiri.

Jangan wouy! Ini kan ponsel bersejarah, kenang-kenangan dari bisnisku yang dah gulung tikar (Gulung tikar aja bangga).

Yup! Emang harus tetap bangga. Kata eyang pembimbing, kegagalan itu merupakan awal dari sebuah keberhasilan. Makanya aku gak boleh ngebantai barang yang menjadi simbol kehancuran bisnisku yang pertama itu.

Akh, sepertinya aku memang harus sabar. Anggap saja ini sebagai ujian. Mungkin kabel yang menghubungkan obrolan kami ini isengnya lagi kambuh. Siapa tahu dia memang lagi bercengkrama dulu dengan ribuan ombak yang memisahkan keberadaan kami.

Jaringan kan perlu bersosialisasi juga, biar nggak sampai terkena virus kuper. Kalo dah terserang penyakit yang satu ini, urusannya bisa gaswat banget. Bisa menimbulkan wabah kesalahpahaman yang sangat fatal, yang akhirnya bisa memorak porandakan hubungan persahabatan diantara dua benda hasil karya cipta otak manusia dengan ciptaan yang Maha Kuasa (Jaringan versus Ombak Samudera).

Cuma dua kata jalan keluarnya, Sabar dan tawakal! Aku bener-bener harus super ikhlas ngadepin acara ngesot ini, bentar lagi acara silaturahim antara jaringan dengan ombak pasti bakalan berakhir. Mudah-mudahan si jaringan kagak ada panggilan meeting dadakan lagi. Yeah! Aku tidak boleh negatif thinking. Tidak ada sesuatu hal pun yang tidak mungkin di dunia yang fana ini.

Deep-deep-deep-deep! Lampu displayku berkedip, satu pesan masuk,

“Wassalam, jari tangan gue dah pegel, euy!”

Hahaha, akhirnya die nyerah juga. Dengan lincah aku langsung mencari nomornya lagi. Tet! Display ponselku memberikan tanda nomor yang aku panggil berhasil tersambung.

Yihaaa! akhirnya berhasil juga. Spontan aku langsung jingkrak-jingkrak kesenengan, ponsel aku timang-timang terus aku lempar ke udara layaknya koki kawakan yang lagi memperagakan kehebatan aksi menggoreng telur mata sapi di dapur megahnya.

BLETAK!! KOMPRYAANGG!!!

“Yaa, almarhum dah ponsel gue.” Jeritku tertahan dengan mata melotot serta mulut menganga menyaksikan peristiwa tragis, ketika ponselku mulai meregang nyawanya setelah terlebih dahulu membentur atap kemudian mantul ke dinding terus menggelepar-gelepar di lantai, sebelum akhirnya menjadi jenazah yang berceceran memilukan.

Tapinya boongan, denk! Kembali itu hanya merupakan khayalan sadis dan mirisku doang.

“Halloooooo… Wouy! Lo bisa denger suara gue, kan???” jerit suara di seberang membuyarkan khayalan sadisku tadi.

“Eh, sorry-sorry! Iya gue dah denger suara, lo.”

“Kok lama? Lagi ngapain sih, lo? Pasti nyambi ke toilet dulu, ye?”

“Kagak! Barusan gue cuma nyambi goreng telor bentar!”

“Hahaha, gokil lo! Ya udah, meeting yang gak pentingnya kita sambung besok aja lagi, ye. Cinderela dah mau berganti peran jadi putri tidur, neh. Dah tengah malem, booo….”

“Waks! Masa sih?” spontan aku melirik jam yang bertenger di tembok. “Gila! Ternyata beneran dah waktunya jadi Upik Abu lagi, ya?! Ya sutra, deh. da-dah, bu-bye. Ati-ati nyuci sepatu kacanya, jangan ampe jadi berubah buluk. Bisa gaswat kalo pasangan sepatu yang ilangnya jadi kagak bisa ngenalin solmetnya lagi.”

“Huahaha, dah akh! Dah garing banget neh, gigi gue. Kagak bakalan kelar-kelar kalo ngelayanin kegilaan, lo!”

“Oks lah. Jangan lupa, besok siang tuh gigi langsung di jemur di atap, ye. Terus jangan lupa juga, gorengnya kudu pake margarine biar jadi renyah. Abis itu kita jadiin cemilan dah, buat nemenin meeting kita selanjutnya. Cap cus!”

“Byeee!”

Kegilaan dalam semalampun berakhir lagi.

Kalo besok malem mood gilanya belon berubah, kayaknya neh cerita gila masih tu bi kontinyu… (Dewa(KGP) doc/ 20juni08)

***

2 Tanggapan to “Ujian Kesabaran”

  1. Sinyo KJP said

    ERghhh@#$%^&*()!!!!!!

    KJP: Alooo aloooo.. aloooo Bandung???

    KGP: Aloooooooooooooooo?????

    KJP: Lo ngapain seehhh?? Jangan gerak-gerak atuh!!!!

    KGP: Gak, gue cuman geser dikit ngambil rokok! add dehhh…

    KJP: Gue uda bilangin jgn bergerak atuh! Rambut kriwil lo udah diikat belon?

    KGP: dirumah, gue mana pernah gerai rambut, lah apa hubungannya rambut gue ama ngesotnya neh jalur? dasar bawelmer!!!!

    KJP: lah iya lah masak iyakah…

    (dengan amat2 terpaksa, KJP nangkring di atas atap tak lupa mbawa menyan kesayangannya. Akhirnya komunikasi dua preman ini, yg pd dasarnya udah gak jelas apa topiknya lancar tanpa ngesot dikitpun… )
    to be continued….

  2. Jupiter said

    WAKAKAKAK… ni komen apa komen???? Pusing dah, aing! btw, salah tuh! yg nongkrong di atap kan KGP, kok jd KJP, sehhh?? Ketauan pas posting komennya belon sikit gigi ye? jadinya belibet dah.

    Aku Bahagia, Hidup Sejahtera di Khatulistiwa… (*Jingkrak2 di atap sambil megangin dupa ma ngunyah kemenyan. GUBRAKS!!! Jatoh deh maknya Gajah)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: